Langkah dan Jenis Senam Irama

0 Comments

Langkah-dan-Jenis-Senam-Irama

Senam Irama – Materi pembahasan Kabarkan.com pada pertemuan kali ini adalah artikel tentang Senam Irama – Pengertian, Jenis, Unsur. Keuntungan dan komponen. Namun pada sesi sebelumnya, Kabarkan.com juga memberikan materi pidato persuasif. Untuk menambah topik pembahasan kita kali ini, yuk simak Sinopsis selengkapnya sebagai berikut.

Pahami senam ritmik

Senam ritmik adalah salah satu gerakan senam atau gerakan bebas yang dilakukan dengan alunan musik atau nyanyian sesuai irama yang mengikuti.

 

Langkah-dan-Jenis-Senam-Irama

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://kabarkan.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

Unsur-unsur senam ritmik adalah: ketepatan ritme, kelenturan dan kontinuitas gerakan.

Rangkaian senam ritmik dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain: lari, jalan kaki, lompat, lompat, berputar tangan, dan berayun.

Senam ritmik atau sering juga disebut senam ritmik merupakan gerakan senam yang dapat dilakukan dengan irama musik atau senam bebas yang dapat dilakukan secara ritmis.

Senam ritmik juga bisa dilakukan dengan atau tanpa alat. Alat yang biasa digunakan untuk senam ritmik antara lain simpai, ganda, bola, tongkat, pita, dan topi.

Senam ritmik merupakan salah satu cabang dari senam seni yang dilakukan oleh seorang atlet atau sekelompok pesenam, mempertunjukkan koreografinya yang kental dengan balet, akrobat dan tari modern dengan atau tanpa alat bantu senam, antara lain: pita, bola (ball), tali (tali) ), bat (raket) dan ring (simpai).

Senam ritmik yang satu ini merupakan senam ritmik yang dapat mengikuti olimpiade dan kompetisi internasional untuk senam ritmik.

Sedangkan senam aerobik merupakan salah satu senam yang lazim dilakukan untuk menjaga kesehatan dan kebugaran jasmani, dan senam ini dilakukan dengan sekelompok peserta melakukan gerakan senam dan dipandu oleh seorang pemandu senam.

Senam ritmik hanya bisa dilakukan atau diperuntukkan bagi wanita.

Namun akhirnya Jepang mulai memimpin dengan menciptakan nomor laki-laki dalam senam ritmik, meski ini hanya berlaku di kalangan orang Jepang.

Senam ini didominasi oleh wanita pertama karena senam ini lahir di Eropa dengan beberapa ahli yang sebenarnya ahli di bidang seni.

Dalam fase perkembangannya, senam ritmik banyak menggunakan gerakan balet dan waktu untuk menari balet juga identik dengan wanita.

Hal ini sudah terjadi secara turun-temurun, sehingga senam ritmik yang semula dilakukan oleh perempuan menjadi identik dengan kegiatan olah raga perempuan dan menjadi tradisi hingga sekarang.

Jenis aliran senam ritmik

Senam ritmik berasal dari seni musik yang dikembangkan oleh Jacques Dalcroze, seorang guru musik yang ingin mengekspresikan lagu dalam bentuk gerakan yang bisa digunakan. Dalam sistem ini tentunya musik lebih penting daripada gerak. Salah seorang mahasiswa Dalcroze Bode mengutarakan pendapatnya bahwa dari awal gerakan harus dipindahkan dari dalam lalu ke kapal feri. Sehingga diketahui bahwa senam pertama kali menggunakan nama “Ausdruk Gymnastiek” yang artinya senam yang dilakukan dengan perasaan. Siswa di Bode adalah siswa yang senang melakukan latihan dengan alat seperti bola, simpai, dan pentungan.
Senam ritmik muncul dari seni tari yang diperkenalkan RudolfbLaban pada tahun 1879–1958. Menurutnya, pendapat senam Irma meliputi: unsur dandanan dan penampilan dalam olahraga.
Senam Irma berasal dari seni teater yang dikembangkan oleh Delsarte, salah satu direkturnya, pada tahun 1811 – 1871. Ia ingin agar gerakan-gerakan dalam permainan yang telah dibuat hanya dapat dilakukan dengan gerakan yang arif. Namun ia juga tidak berhasil karena sifat heroiknya masih terlihat di sekolah ini. Dia adalah orang pertama yang mengembangkan sistem senam ritmik.

Elemen senam ritmik

  • Fleksibilitas.
  • Keseimbangan.
  • Fleksibilitas.
  • Fleksibilitas.
  • Kontinuitas.
  • Ketepatan.

Melalui senam ritmik, kita harus menguasai teknik dasar gerakan senam ritmik agar tercapai gerakan-gerakan tepat yang dapat bermanfaat bagi tubuh dan pikiran.

Hal tersebut sejalan dengan tujuan semula senam untuk membentuk keindahan tubuh, kekuatan dan kebugaran. Ada tiga hal yang perlu ditekankan dalam senam ritmik, yaitu:

  • Akurasi musik atau ritme.
  • Fleksibilitas (fleksibilitas).
  • Kontinuitas gerakan.

Senam ritmik dengan alat

Sesuai dengan perkembangan olahraga di seluruh dunia. Olahraga dalam senam ritmik yang dahulu dikenal dengan nama Senam Irama, kini sering disebut sebagai Senam Irama modern.

Dalam senam ritmik modern, selain dapat menyesuaikan rangkaian dengan alat-alat selama senam ritmik modern.

Ada lima alat yang dapat digunakan secara individu maupun tim.

Alat-alat tersebut terdiri dari: bola, simpai, tali, pita dan pentungan.

Lima pertandingan bisa dimainkan secara individu dan tim. Setiap alat memiliki karakteristik sebagai berikut:

Bola

Ukuran bola juga tidak terlalu besar dan juga tidak terlalu kecil asalkan bisa dipegang dengan jari dan terkontrol agar tidak mudah jatuh.

Bola bisa terbuat dari karet atau plastik. Persaingannya ketat
Bola 400gr, memiliki lingkaran 18-20 cm.
Penerapan: Bola bisa dilempar ke atas dan kemudian segera ditangkap lagi. Itu juga bisa digulung di lantai atau di tubuh pesenam itu sendiri.

Tali

Tali seluruhnya terbuat dari bahan halus dan tidak ada ruang untuk pegangan khusus.

Panjang tali pengikat dapat disesuaikan tergantung pada ukuran pesenam. Cara mengukurnya dengan bagian tengah – tengah tali diinjak-injak oleh salah satu kaki pesenam, kedua ujung tali dipegang dengan tangan kiri dan kanan, kemudian ujung tali yang dipegang dapat disisipkan di depan bahu.

Cara memainkannya: Tali dipegang di ujung dengan salah satu tangan atau kedua tangan.

Talinya bebas untuk dimainkan, bisa dilewati dari atas kepala atau di bawah telapak kaki saat melompat, juga bisa dilempar. Yang penting tali tetap bisa dikuasai dan dimainkan selama waktu yang ditentukan.

ban

Terbuat dari kayu atau plastik atau bahan lainnya. Bobot dalam sebuah ban tidak boleh lebih dari 300 gram, warnanya bebas menggunakan warna putih, kuning atau warna campuran (brindle).

Ini tidak berarti bahwa tongkat dewasa adalah diameter atau diameternya. diukur kira-kira. 80-90 cm dari dalam.

Kegunaan: Pada tampilan ban, Anda bisa memegangnya dengan satu atau dua tangan.

Sebelum Anda dapat memainkan ring dengan baik, Anda harus menguasai berbagai jenis pegangan.

Contoh: pegangan cadangan, pegangan dalam, pegangan normal, pegangan luar dan pegangan campuran. Ban dapat dilempar dan digulung sesuai dengan teknik dan regulasi yang ditetapkan.

Kaset

Terbuat dari bahan yang sangat halus seperti Satenstoff. Memiliki panjang sekitar 6 meter pada pita tidak berarti bahwa tongkat digunakan untuk pegangan.

Berat lakban pada tongkat (stick) untuk sebuah pegangan dengan berat 35 gram Sebuah tongkat untuk pegangan yang terbuat dari bambu, kayu atau bahan lainnya.

Misalnya fiberglass. Panjang tongkat yang digunakan kira-kira. 50 – 60 cm. Bentuk diameter batang kira-kira. 1 cm. Cara menggunakannya bisa dengan cara mengayun, memutar seperti ular, memutar, membuat delapan, spiral, dan berbagai jenis lemparan.

Gada (klub)

Bentuk tongkat yang terbuat dari kayu atau plastik hampir sesuai dengan bentuk botolnya. Panjang raket kira-kira. 40-50 cm.

Berat klub adalah 150 gram.
Pelatihan klub melalui: mengayun, memukul, memutar, melempar dan menangkap.

Kelima alat di atas, masing-masing menjalankan rangkaian musik. Lapangan tempat rangkaian senam ritmik dilakukan adalah lantai yang dilapisi kasur berukuran 12 x 12 cm.
Prinsip gerakan – gerakan senam ritmik

Kontinuitas gerakan

Kontinuitas gerak diperoleh dari rangkaian gerak senam yang disusun dalam bentuk deretan siap dipamerkan.

Ini membutuhkan latihan yang cermat dan waktu yang lama. Untuk menciptakan harmoni dalam gerakan ritmis, hal ini harus dikuasai dengan cermat.

irama

Pada dasarnya ritme dikenali oleh siswa pada saat SMP atau SMA misalnya ritme: 2/3, 3/4, 4/4 dan lain-lain.

Fleksibilitas dalam gerak (fleksibilitas).

Prinsip kelenturan dalam menggerakkan tubuh dicapai melalui latihan yang cermat dan akan memakan waktu yang lama.

Manfaat senam ritmik

Manfaat fisik
Orang yang sering melakukan latihan ritmis secara teratur mengembangkan ketahanan, otot, kekuatan, kekuatan, kelenturan, kelincahan, koordinasi dan keterampilan keseimbangan.
Manfaat mental
Orang yang rutin melakukan senam ritmik dapat secara aktif dan kreatif menggunakan kemampuan berpikirnya dengan memecahkan masalah dalam gerak.
Manfaat sosial
Kegiatan gym bisa dilakukan bersama. Dalam hal ini timbul interaksi sosial.

Komponen kebugaran jasmani dalam senam
fleksibilitas

Fleksibilitas adalah derajat kemampuan untuk memindahkan area yang berbeda dalam satu atau beberapa sendi.

Seperti gerakan melipat siku, hanya satu sendi yang berfungsi, yaitu sendi engsel.

Namun pada gerakan saat menekuk, ia bekerja pada sejumlah persendian yaitu tulang belakang – tulang belakang, leher dan pinggang.

Fleksibilitas merupakan salah satu syarat utama untuk dapat mengerahkan kekuatan otot dengan memanfaatkan derajat yang memungkinkan pergerakan pena yang efisien.

Misalnya: gerakan ketika bola (tap) dibawa jauh di dekat net dalam permainan bulu tangkis, mengharuskan pemain untuk menendang kaki sepenuhnya sambil mendorong tangan ke depan.

Meski gerakan ini menggunakan kekuatan dan kecepatan untuk bekerja, peran fleksibilitas sangat krusial.
Relaksasi

Komponen relaksasi ini bersifat fisik dan spiritual. Relaksasi fisik adalah kemampuan untuk meredakan ketegangan yang berlebihan pada otot saraf.

Ketegangan yang berlebihan pada saraf dan otot dapat diredakan melalui olahraga yang mengandung unsur rekreasi. Saraf dan otot harus berada dalam ketegangan optimal.
daya tahan

Daya tahan tubuh seringkali dibatasi karena kemampuan fisik seseorang untuk melakukan suatu pekerjaan dengan cara tertentu cukup lama tanpa mengalami kelelahan yang berlebihan, dalam arti waktu yang wajar.

Daya tahan adalah kemampuan untuk menunda kelelahan yang timbul saat melakukan pekerjaan fisik. Batasan ini sebenarnya sama dengan yang sebelumnya.

Jenis resistensi meliputi:

Daya tahan otot

Daya tahan otot adalah daya tahan lokal (lokal) terhadap otot yang bekerja selama melakukan aktivitas.
Resistensi pernapasan kardiovaskular
Resistensi ini mungkin terkait dengan kemampuan tubuh untuk memecah area yang mengandung O2 dan nutrisi ke dalam jaringan tubuh yang selalu aktif, serta limbah metabolik di agen ekskretoris. Itu semua bisa terkait dengan kekuatan dan nada (ketegangan) hati. Bekerja pada paru-paru, melancarkan peredaran darah dan memobilisasi cadangan energi dapat mengatasi stres melalui pekerjaan dan latihan fisik. Fungsi jantung adalah, seperti halnya otot lainnya, otot menjadi lebih kuat saat berolahraga sehingga dapat memompa lebih banyak darah, sehingga denyut nadi menjadi lebih tenang.

Lihat Juga : https://kabarkan.com/contoh-cerita-fantasi/